Pages

Dec 18, 2013

Al Waqi'ah: Hari Kiamat

Assalammualaikum. Hai.

Mak Arissa kongsikan terjemahan Surah Al Waqi'ah yang bermaksud Hari Kiamat untuk renungan kita bersama. Semoga semua yang singgah ke teratak milik Mak Arissa membaca setiap baris terjemahan ini sepertimana Mak Arissa menaip satu-persatu ayat. Semoga bermanfaat untuk kita semua. InsyaAllah.

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

1. Apabila terjadi hari kiamat,
2. terjadinya tidak dapat didustakan (disangkal).
3. (Kejadian itu) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan yang lain).
4. Apabila bumi diguncangkan sedahsyat-dahsyatnya,
5. dan gunung-ganang dihancurluluhkan sehancur-hancurnya,
6. maka jadilah ia debu yang berterbangan,
7. dan kamu menjadi tiga golongan,
8. iaitu golongan kanan (orang-orang yang menerima catatan amal mereka dengan tangan kanan), alangkah mulianya golongan kanan itu,
9. dan golongan kiri (orang-orang yang menerima catatan amal mereka dengan tangan kiri), alangkah sengsaranya golongan kiri itu,
10. dan orang-orang yang paling dahulu (beriman), merekalah yang paling dahulu (masyuk syurga),
11. mereka itulah orang yang dekat (kepada Allah),
12. berada dalam syurga kenikmatan,
13. segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu (seluruh umat nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad saw dan yang dimaksud orang yang kemudian ialah umat Nabi Muhammad saw),
14. dan segolongan kecil dari orang-orang yang kemudian.
15. Mereka berada di atas pelamin-pelamin yang bertakhtakan emas dan permata,
16. mereka bersandar di atasnya berhadap-hadapan.
17. Mereka dikelilingi oleh anak-anak muda yang tetap muda,
18. dengan membawa gelas, cerek dan sloki (piala) berisi minuman yang diambil dari air yang mengalir,
19. mereka tidak pening kerananya dan tidak pula mabuk,
20. dan buah-buahan apa pun yang mereka pilih,
21. dan daging burung apa pun yang mereka inginkan,
22. dan ada bidadari-bidadari yang bermata indah,
23. laksana mutiara yang tersimpan baik.
24. Sebagai balasan atas apa yang mereka kerjakan.
25. Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia mahupun yang menimbulkan dosa,
26. tetapi mereka mendengar ucapan salam.
27. Dan golongan kanan, alangkah mulianya golongan kanan itu.
28. (Mereka) berada di antara pohon bidara yang tidak berduri,
29. dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya),
30. dan naungan yang terbentang luas,
31. dan air yang mengalir terus-menerus,
32. dan buah-buahan yang banyak,
33. yang tidak berhenti berbuah dan tidak terlarang mengambilnya,
34. dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk.
35. Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari itu) secara langsung (Mereka diciptakan tanpa melalui kelahiran dan langsung menjadi gadis),
36. lalu Kami jadikan mereka perawan-perawan,
37. yang penuh cinta (dan) sebaya umurnya,
38. untuk golongan kanan,
39. segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu,
40. dan segolongan besar pula dari orang yang kemudian.
41.dan golongan kiri, alangkah sengsaranya golongan kiri itu.
42. (Mereka) dalam seksaan angin yang sangat panas dan air yang mendidih,
43. dan naungan asap yang hitam,
44. tidak sejuk dan tidak menyenangkan.
45. Sesungguhnya mereka sebelum itu (dahulu) hidup bermewah-mewah,
46. dan mereka terus-menerus mengerjakan dosa yang besar,
47. dan mereka berkata, "Apabila kami sudah mati, menjadi tanah dan tulang belulang, apakah kami benar-benar akan dibangkitkan kembali?
48. Apakah nenek moyang kamu yang terdahulu (dibangkitkan pula)?"
49. Katakanlah, "(Ya), sesungguhnya orang-orang yang terdahulu dan yang kemudian,
50. pasti semua akan dikumpulkan pada waktu yang tertentu, pada hari yang sudah dimaklumi.
51. Kemudian sesungguhnya kamu, wahai orang-orang yang sesat lagi mendustakan!
52. pasti akan memakan pohon zaqqum (Jenis pohon di neraka yang mengakibatkan derita yang luar biasa bagi yang memakannya),
53. makan akan penuh perutmu dengannya.
54. Setelah itu kamu akan meminum air yang sangat panas.
55. Maka kamu minum seperti unta (yang sangat haus) minum.
56. Itulah hidangan untuk mereka pada hari pembalasan."
57. Kami telah menciptakan kamu, mengapa kamu tidak membenarkan (hari berbangkit)?
58. Maka adakah kamu perhatikan tentang (benih manusia) yang kamu pancarkan.
59. Kamukah yang menciptakannya ataukah Kami penciptanya?
60. Kami telah menentukan kematian masing-masing kamu dan Kami tidak lemah,
61. untuk menggantikan kamu dengan orang-orang yang seperti kamu (di dunia) dan membangkitkan kamu kelak (di akhirat) dalam keadaan yang tidak kamu ketahui.
62. Dan sesungguhnya, kamu telah tahu penciptaan yang pertama, mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?
63. Pernahkan kamu perhatikan benih yang kamu tanam?
64. Kamukah yang menumbuhkannya ataukah Kami yang menumbuhkan?
65. Sekiranya Kami kehendaki, nescaya Kami hancurkan sampai lumat, maka kamu akan hairan tercengang,
66. (sambil berkata), "Sesungguhnya, kami benar-benar menderita kerugian,
67. bahkan kami tidak mendapat hasil apa pun."
68. Pernahkah kamu memerhatikan air yang kamu minum?
69. Kamukah yang menurunkannya dari awan ataukah Kami yang menurunkan?
70. Sekiranya Kami menghendaki, nescaya Kami menjadikannya masin, mengapa kamu tidak bersyukur?
71. Maka pernahkah kamu memerhatikan tentang api yang kamu nyalakan (dengan kayu)?
72. Kamukah yang menumbuhkan kayu itu ataukah Kami yang menumbuhkan?
73. Kami menjadikannya (api itu) untuk peringatan dan bahan berguna bagi musafir.
74. Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Maha Besar.
75. Lalu Aku bersumpah dengan tempat beredarnya bintang-bintang.
76. Dan sesungguhnya itu benar-benar sumpah yang besar sekiranya kamu mengetahui,
77. dan (ini) sesungguhnya Al Quran yang sangat mulia,
78. dalam kitab yang terpelihara (Lauh Mahfuz),
79. tidak ada yang menyentuhnya selain hamba-hamba yang disucikan.
80. Diturunkan dari Tuhan seluruh alam.
81. Apakah kamu menganggap remeh berita ini (Al Quran)?
82. dan kamu menjadikan rezeki yang kamu terima (dari Allah) justeru untuk mendustakan (Nya).
83. Maka kalau begitu mengapa (tidak mencegah) ketika (nyawa) telah sampai di kerongkongan,
84. dan kamu ketika itu melihat,
85. dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat,
86. maka mengapa jika kamu memang tidak dikuasi (oleh Allah),
87. kamu tidak mengembalikannya (nyawa itu) jika kamu orang yang benar?
88. Jika dia (orang yang mati) itu termasuk yang didekatkan (kepada Allah),
89. maka dia memperoleh keteteraman dan rezeki serta syurga (yang penuh) kenikmatan.
90. Dan adapun jika dia termasuk golongan kanan,
91. maka "Salam bagimu (wahai) dari golongan kanan!" (sambut malaikat).
92. Dan adapun jika dia termasuk golongan orang yang mendustakan dan sesat,
93. maka dia disambut siraman air yang mendidih,
94. Dan dibakar di dalam neraka.
95. Sesungguhnya, inilah keyakinan yang benar.
96. Maka, bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Maha Besar.

Dah habis baca? Bertapa INDAHNYA SYURGA dan DAHSYATNYA NERAKA. Tanyakan pada sesiapa sahaja pasti semua mahukan syurga. Tapi, layakkah kita? Mari kita sama-sama muhasabah serta memperbaiki diri dalam usaha mencari redha Illahi. InsyaAllah.


Di dalam surah Al-Waqiah terkandung beberapa fadhilat dan khasiat, antara lain:

1.Mereka yang membacanya sebagai wirid, Insya’Allah akan beroleh kesenangan selama-lamanya.

2.Bila orang membiasakan membaca surah ini setiap malam satu kali, maka dia dijauhkan dari kemiskinan selamanya.

3.Mereka yang membacanya sebanyak 14 X setiap lepas Solat Asar, Insya’Allah akan dikurniakan dengan kekayaan dan rezeki yang berlimpah ruah.

4.Jika dibaca surah ini sebanyak 41 X dalam satu majlis, Insya’Allah ditunaikan segala hajatnya khususnya yang berkaitan dengan rezeki.

5.Menjadi orang kaya yang sentiasa bersyukur, amalkan membaca surah ini sebanyak 3 X selepas Solat Subuh dan 3 X selepas Solat Isyak. Insya’Allah tidak akan berlalu masa setahun itu melainkan ia akan dijadikan seorang yang hartawan lagi dermawan.

6.Amalan orang-orang sufi, supaya dilimpahkan rezeki; Insya’Allah berhasil:
  • Hendaklah berpuasa selama seminggu bermula pada hari Jumaat.
  • Selepas tiap solat fardhu bacalah Surah Al-Waqiah sebanyak 25 kali sehinggalah sampai pada malam Jumaat berikutnya.
  • Pada malam Jumaat berikutnya, selepas solat Maghrib bacalah Surah Al-Waqiah sebanyak 25 kali dan selepas solat Isyak sebanyak 125 kali.
  • Diikuti dengan selawat ke atas Nabi sebanyak 1000 kali.
  • Setelah selesai, hendaklah ia memperbanyakkan sedekah.
  • Kemudian amalkanlah Surah Al-Waqiah ini sekali pada waktu pagi dan petang.

7.  Selepas solat Isyak, ambillah segelas air lalu bacalah Surah Al-Fatihah sekali, Ayatul Qursi sekali dan Surah Al-Waqi’ah, ayat 35-38 sebanyak 7 X. Tiup dalam air dan minum. Dalam hati, niat untuk menjaga kecantikan diri dan kebahagiaan rumahtangga kita. Makna Surah Al-Waqi’ah Ayat 35-38 ialah : “Sesungguhnya, Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa. Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya serta yang sebaya dengan umurnya.”

8.  Surah Al-Waqiah ini jika dibaca di sisi mayat atau orang yang sedang nazak, Insya’Allah di permudahkan untuk roh keluar dari jasadnya. Jika dibaca disisi orang sakit, diringankan kesakitannya. Jika di tulis, kemudian dipakaikan kepada orang yang hendak bersalin, Insya’Allah segera melahirkan dengan mudah. Boleh juga dibaca di sisi orang yang hendak bersalin sebagai selusuh.

sumber: shafiqolbu

6 comments

.Lydia. said...

terima kasih share.suka..

ZazaMyMoon said...

Great! semoga menjadi pengajaran & ajaran dari info ni.. thx Yatie :)

Kesuma Angsana said...

tq info yang dikongsi ni !

Cik Puan Rara said...

thanks for sharing!

adyna said...

Info yg bagus , mmg Elok diamalkan dilapangkan rezeki ;)

Chekgu Azrine said...

Good info..
Tq for sharing

Blog design by Rainy Day