Pages

Aug 27, 2011

Hidup : Raya 2011

Hai.

Semua orang cerita pasal raya. Saya pun nak cerita juga pasal raya sebelum ramai kawan-kawan offline tak sempat nak baca wasiat serta amanat dari hamba Allah yang serba kekurangan ini. Takut tak sempat nak minta ampun minta maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. Huhu.

Seperti yang sedia maklum, tahun ini saya akan beraya di Ipoh sahaja. Ikutkan perancangan dulu-dulu, raya pertama selepas berkahwin - wajib beraya di Sarawak terlebih dahulu. Tapi, dek kerana rezeki dari Allah itu lebih awal dari yang kami jangka (little fetus) maka saya perlu mengorbankan salah satu. Samada menyambut hari raya atau bersalin disana. Semoga tidak ada aral, tak ada halangan akan datang - setelah dipersetujui InsyaAllah saya akan bersalin di Sarawak. Bukanlah kerana mahukan anak menjadi anak Sarawak, tapi tujuan sebenar adalah untuk berpantang dalam jagaan mak, bapak, adik-adik, nenek-nenek, mak dan bapa saudara sekalian. Hihi.

Ermmm, persiapan raya? Hehe. Macam kelakar pula nak cerita hal persiapan sebab previous years preparation semuanya mak, bapak dan adik-adik. Saya cuma call requesting apa yang saya nak dan balik tolong tengok adik-adik kemas rumah. Kebiasaannya menjadi mandur kepada adik-adik. Tahun lepas juga tahun pertama saya berbelanja raya sakan untuk keluarga. Shopping di jalan TAR sendirian semata-mata untuk memastikan barang adik-adik lengkap dari atas sampai bawah. Tahun ini, saya cuma kirimkan duit  dan baju untuk adik ke-4 dan ke-5. Bukan tak nak beli untuk yang besar-besar tapi saiz badan yang kurang diketahui membuatkan saya memilih untuk berada dalam mode : play safe. Haha. 

Tahun ini, kalau saya cakap saya tempah tiga baju orang cakap saya beraya sakan. No. No. No. Actually kain-kain itu semua dah lama ada dalam simpanan. Dua dari mentua, satu dari kakak ipar dan satu lagi beli sendiri. Satu, sebelum puasa dah siap (so tak boleh panggil baju raya) dan tiga pasang lagi saya ambil Selasa lepas. Tapi, tak ada lah sedondon dengan encik suami. Suarakan juga tapi katanya nanti rugi sebab pakai setahun sekali. Fikir-fikir betul juga. So, baik tak payah. Baju melayu akad nikah hari itu pun elok, so bolehlah kalau nak ala-ala sedondon dengan encik suami bila pakai maxi. Ops! Maxi? Hahaha. Saya tempah baju banyak pun sebab nak kerja. Saya bukan jenis yang suka berbelanja untuk diri sendiri. Setakat ini saya tak pernah beli baju over than tujuh puluh ringgit. Kalau tak silap, saya cuma ada sepasang baju kebaya berharga tujuh puluh. Hihi. Agak kedekut pada diri sendiri.

Biskut, kuih? Huhu. Saya agak fail dalam buat biskut. Biskut Cornflakes dan Popia Nestum sudah ada sedikit dalam simpanan. Baru dalam tempoh mencuba jadi tak ada lag banyak sangat. Hari ni nak siapkan dengan bantuan encik suami (as he promised). Esok pula, nak mengukus dua biji kek. InsyaAllah. Kalau beraya di Sarawak, minimum kek lapis kami adalah empat. Disini buat dua sudah, bukan ada orang nak datang rumah pun. Huhu. Pagi tadi encik suami dah tolong kemas rumah, cuci kipas, mop lantai dan pasang. Sekarang dia tidur keletihan. Haha. Petang sikit nanti nak keluar beli barang-barang keperluan untuk beraya ni ha. Berangan nak buat rendang dan kuah kacang. Harap-harap cuba jaya berjaya. Sebelum ni, mak masak saya tolong campak-campak atau potong-potong saja. Sudah tentulah tak expert kan? Huhu.

Saya tak berapa nak jemput orang datang rumah. Haha. Kat sini pun kawan-kawan encik suami saja yang ada. Kawan-kawan saya tak ada. Kalau kawan encik suami datang, hidangkan sahaja apa yang ada. Sebab itu walaupun sedikit, saya sediakan juga. Mana tahu kan. At least orang kata. Kenapa agaknya tak jemput dengan rasmi? Hehe. Biasalah kan, kami baru nak mula hidup sendiri. Duduk pula rumah sewa, tak ada sofa bagai. Risau orang datang duduk kat lantai, tak ada sofa 10 inci macam rumah orang.

Urm, ok lah. Sibuk nak bercerita. Huhu. Dikesempatan ini saya menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maad atas segala salah dan silap. Saya mohon maaf atas segala keterlanjuran kata (sebab saya suka berterus terang sangat) dan keterlampaun perbuatan (sebab saya sangat kasar orangnya). Semoga Ramadhan yang bakal meninggalkan kita serta Syawal yang bakal menyusul memberikan rahmat dan berkat yang tidak ternilai. Semoga segala amalan ibadah kita diterima oleh Allah SWT. Salam 27 Ramadhan. 

No comments

Blog design by Rainy Day