Pages

Aug 13, 2011

Hidup : Aset

Assalammualaikum. Hai.

Hoh! Kerja baru setahun ada hati nak bercerita tentang aset. Hehe. Jujur, saya masih belum memiliki sebarang aset sendiri. Saya cuma ada hutang PTPTN yang saya sendiri tak tahu entah bila saya boleh menghabiskan bayaran. Kerja tetap tak dapat lagi tapi hutang dah berpuluh ribu. Adeh! Rasa nak tercabut kepala lutut fikir pasal hutang yang satu itu. @___@

Berbanding dengan encik suami saya, beliau sudah punya aset sendiri. Mr. SEG dan Mr.GL termasuk Mr.EX5 semuanya milik encik suami. Hasil titik peluh beliau sendiri. Dan saya sedang dalam proses nak kenyit sebelah mata untuk menakluki Mr.SEG. Sebabnya, dulu beliau membuat keputusan untuk membeli Mr.GL bertujuan nak memudahkan bakal isterinya (ketika itu masih tunang) bila dah berlesen. Jadi, InsyaAllah lepas raya nanti saya akan berjaya mendapatkan lesen. Makanya, harus memulakan dari sekarang kenyit-kenyit sebelah mata. Hihi.

Sekarang, encik suami sedang berada dalam dilema. Dilema untuk menambah satu lagi aset beliau. Sudah diluluskan yang satu itu tapi ada satu tawaran lain yang mendapat sokongan penuh dari mak ayah beliau. Dan saya? Saya cuma mengikut kata suami. Kedua-dua tawaran saya terima dengan hati terbuka dan mana satu pilihan encik suami, itulah pilihan saya. Shh. Sebenarnya saya sependapat dengan encik suami saya yang memang dah tergoda dengan aset yang telah mendapat kelulusan itu. Dan saya juga sebenarnya turut berada dalam dilema. Haruslah. Aset encik suami aset saya juga. Ops! :p

Urm, semoga segera saya dapat pekerjaan yang lebih baik supaya saya boleh beli aset sendiri pula. Ahaks! Mana tahu aset pertama saya nanti berupa BMW 5 Series ke atau Bungalow sebijik ke atau Kapal Terbang Peribadi. Haha. Gelak berdekah-dekah! Tapi..Amin Ya Rabb. Sesungguhnya masa depan kita sendiri tak nampak. Andainya saya ditakdirkan kaya-raya dalam tempoh 10 tahun akan datang, siapa tahu? Hik3. Kata-kata itu satu doa. Dan saya aminkan kata-kata saya biarpun seperti angan-angan mat jenin lagak ayatnya. Tapi, hari esok tak siapa yang tahu. Kita cuma merancang, Allah yang menentukan.

p/s: terbantut hajat nak buat kek lapis. pagi tadi belajar bawa kereta untuk jam yang ke 6. disambung pula dengan lawatan ke lapangan aset encik suami bersama mak ayah mertua dan diteruskan perjalanan menuju ke jualan gudang pakaian. seterusnya singgah di market cari lauk untuk juadah berbuka dan singgah di tesco untuk cari barang-barang dapur. berjalan tanpa henti bersama encik suami dan mertua. seperti biasa, hujung minggu berbuka bersama mertua. senyum.... :)

No comments

Blog design by Rainy Day